Kesan hipotiroidisme dan gangguan tiroid lain pada jantung

Kesan kelenjar tiroid pada jantung menjadi kelihatan dengan manifestasi pelbagai patologi. Selalunya, alasan mereka terletak pada pelanggaran kelenjar, pengeluaran hormon yang penting untuk jantung.

Kesan sedemikian pada jantung adalah berdasarkan hubungan rapat kedua-dua organ tersebut. Kelenjar tiroid menghasilkan bahan hormon. Mereka mengawal aliran oksigen ke semua organ dalaman. Kelenjar tiroid mengatur seluruh aktiviti badan dan jantung.

Gangguan tiroid dan kesannya pada jantung

Hipotiroidisme dicirikan oleh tahap hormon yang rendah, dalam hal ini, pesakit merasa malaise, keletihan.

Hipotiroidisme mempunyai tanda dan gejala tertentu:

  1. Tanda-tanda hipotiroidisme: pesakit menjadi mengantuk dan tidak aktif, ingatannya bertambah buruk, tumpuan perhatiannya semakin lemah. Pesakit mengalami kemurungan yang berpanjangan, berasa sejuk. Menambah berat badan dengan pantas.
  2. Gejala yang memberi kesan negatif pada jantung: kerosakan fungsi kekerapan kontraksi otot jantung, aritmia, bradikardia. Patologi boleh menyebabkan serangan jantung, perkembangan aterosklerosis, risiko strok dan serangan jantung berkembang.
  3. Hypothyroidism mengurangkan metabolisme dalam badan, memperburuk metabolisme. Kedua-dua proses ini mempengaruhi fungsi jantung. Ia mula perlahan-lahan dan dengan malas menyampaikan zat bermanfaat ke organ dalaman. Aktiviti jantung yang berkurangan mengganggu aktiviti otak. Meningkatkan kolesterol, memperburuk keanjalan tisu arteri.

Hipertiroidisme dicirikan oleh peningkatan pengeluaran hormon.

Tanda dan gejala hipertiroidisme:

  1. Tanda-tanda hipertiroidisme: peningkatan berpeluh, gegaran ekstremitas dapat dilihat, rambut gugur, dan kulit bertambah buruk. Seseorang menderita udara panas. Penampilan berubah: mata diperbesar dan berkilat, kesan bonjolan diciptakan. Pesakit menjadi mudah marah, agresif, tiba-tiba. Denyutan jantung semakin cepat dan sentiasa berubah..
  2. Gejala yang memburukkan fungsi jantung: berdebar-debar, tekanan darah tinggi dan tekanan nadi, sakit di dada, perkembangan aterosklerosis.

Hipertiroidisme meningkatkan metabolisme, mula meningkatkan aktiviti jantung. Organ utama seseorang mula bertindak dalam keadaan tertekan. Gejala negatif meningkatkan risiko keadaan berbahaya, serangan jantung mungkin terjadi, yang menyebabkan kematian seseorang.

Kompleks terapi jantung hipotiroid disarankan untuk bermula dengan normalisasi latar belakang hormon, kembalinya kesihatan ke kelenjar tiroid. Bahagian kedua kompleks mengurangkan bilangan sel kolesterol.

Kesan unsur hormon pada aktiviti jantung

Triiodothyronine dihasilkan oleh kelenjar tiroid. Doktor memberi amaran mengenai kemunculan patologi jantung hipotiroid. Penyebab penyimpangan: penurunan kadar proses metabolik, kepekatan bahan berbahaya dalam sel miokardium dan perikardium. Sekiranya terdapat kekurangan pengambilan protein, fibrosis tisu diaktifkan. Semua gejala menyebabkan perikarditis dengan miokarditis.

Gangguan jantung dinyatakan:

  • bradikardia;
  • pekak irama jantung;
  • sakit di kawasan jantung;
  • penurunan tekanan darah;
  • pengurangan pengeluaran darah;
  • pengembangan ruang jantung.

Patologi kardiovaskular membawa kepada lesi arteri koronari. Kepekatan triiodothyronine memperburuk metabolisme lipid. Bilangan unsur surih yang memprovokasi aterosklerosis semakin meningkat. Pesakit yang didiagnosis dengan hipotiroidisme sering mengalami iskemia dan infark miokard..

Dia bertanggungjawab untuk proses dalaman yang berlaku di dalam badan:

  • meningkatkan pengambilan glukosa oleh saluran darah;
  • mengaktifkan proses glikolisis;
  • memecah unsur lemak;
  • mengurangkan pembentukan sel-sel lemak;
  • meningkatkan proses lipolisis;
  • meningkatkan kepekaan organ;
  • merangsang sintesis sebatian protein;
  • mempercepat proses metabolik;
  • meningkatkan ketepuan oksigen sel dan tisu.

Klinik lesi dicirikan oleh kursus tersembunyi. Lebih kerap, pesakit dan remaja yang lebih tua terjejas..

Penyakit tiroid mudah dikesan jika anda memantau kesihatan anda. Latar belakang hormon diperiksa melalui pemeriksaan makmal dan lawatan ke pakar. Merawat kelenjar akan menjadi pencegahan kerosakan jantung. Doktor anda akan memberitahu anda bagaimana menjaga jantung anda dalam mod kerja normal..

Kesan kelenjar tiroid pada jantung

Sistem endokrin mempunyai kesan langsung pada semua organ manusia, jantung tidak terkecuali. Apabila kelenjar tiroid tidak stabil, pengeluaran hormon terganggu. Ini memberi kesan negatif terhadap aktiviti otot jantung..

Dua organ saling berhubung antara satu sama lain..

Mari kita perhatikan dengan lebih terperinci bagaimana kelenjar tiroid mempengaruhi jantung..

Kesan kelenjar tiroid pada jantung

Gangguan yang berlaku dalam sistem endokrin menimbulkan berlakunya komplikasi dan patologi yang serius. Kelenjar tiroid bertanggungjawab untuk fungsi normal organ dan sebatian tisu. Ia juga mempunyai kesan langsung terhadap aktiviti organ peredaran darah pusat..

Kesan kelenjar tiroid pada jantung:

  1. Dengan pengeluaran hormon yang sedikit, bradikardia berkembang. Denyutan jantung perlahan, denyutan 60 denyutan dalam 60 saat diperhatikan. Gejala yang ditunjukkan menyumbang kepada perkembangan kegagalan jantung akut, kebuluran oksigen.
  2. Dengan gangguan hormon, hipertensi atau hipotensi berkembang (ketidakstabilan tekanan darah). Semasa kegagalan, jantung tidak menerima bahan yang diperlukan. Terdapat kekurangan zat besi dan asid folik. Akibat kekurangan kompleks vitamin, serangan jantung, strok, prolaps berkembang.
  3. Dengan tahap hormon yang rendah, aktiviti mengepam otot pusat bertambah buruk. Biasanya, organ (melalui dirinya sendiri) dapat mengalirkan darah hingga dua liter, dengan patologi tiroid, jumlahnya berkurang beberapa kali. Dengan senaman fizikal, tekanan, penyakit virus, penipisan otot berlaku..
  4. Dengan pengeluaran hormon yang tinggi, sistem imun menurun. Akibatnya, badan menjadi lemah. Kekebalan tidak melawan jangkitan dan patologi virus. Komplikasi memuatkan organ, aritmia jantung, takikardia (degupan jantung yang cepat) berkembang, tisu otot dan saluran darah habis.

Kelenjar tiroid dan jantung, fungsi sendi mereka menyumbang kepada proses metabolisme tanpa kegagalan, pengangkutan nutrien yang seragam.

Penyakit tiroid yang memprovokasi patologi jantung

Dalam praktik perubatan, dua patologi telah direkodkan yang memberi kesan negatif kepada sistem jantung dan tubuh secara keseluruhan:

  1. Hipotiroidisme Kelenjar tiroid dikurangkan, jumlah hormon yang dihasilkan berkurang. Terdapat kekurangan triiodothyronine dan tiroksin, sementara kelenjar pituitari meningkat beberapa kali.
  2. Thyrotoxicosis (hipertiroidisme). Dengan patologi ini, peningkatan tahap hormon tiroid dalam sistem peredaran darah diperhatikan. Triiodothyronine dan tiroksin meningkat, kelenjar pituitari menurun. Kelebihan hormon melepaskan toksin ke dalam struktur tisu.

Patologi yang dijelaskan boleh mengganggu aktiviti jantung yang stabil. Organ berfungsi dalam keadaan tertekan. Terdapat kemungkinan serangan jantung..

Kesan hormon

Triiodothyronine dihasilkan oleh kelenjar tiroid. Menurunkan hormon memberi kesan negatif terhadap aktiviti sistem kardiovaskular, memprovokasi perkembangan hipotiroidisme. 2 fungsi miokardium dilemahkan: inotropik dan kronotropik. Kadar proses metabolik dalam tubuh menurun, kekurangan protein diperhatikan, fibrosis struktur tisu berkembang.

Akibat pelanggaran, didiagnosis:

  • bradikardia,
  • pekak degup jantung,
  • ambang kesakitan sistematik di organ pusat,
  • pengembangan ruang jantung,
  • anemia.

Terdapat pelanggaran fungsi autonomi, kemerosotan metabolisme lipid. Terdapat kekurangan zat besi, oksigen dan vitamin B. Pada pesakit dengan hipotiroidisme, iskemia atau infark miokard sering didiagnosis..

Tahap triiodothyronine yang meningkat membawa kepada keracunan badan dan perkembangan tirotoksikosis. Apabila hormon memasuki sistem peredaran darah, aktiviti jantung terganggu. Kekerapan pengecutan otot-otot organ meningkat, aliran darah dipercepat, penurunan daya tahan vaskular periferi diperhatikan.

Bagaimana beban sistematik pada jantung mempengaruhi - patologi berkembang. Diagnosis:

  • iskemia,
  • fibrilasi atrium,
  • penyakit jantung,
  • prolaps injap,
  • takikardia (sinus),
  • kegagalan jantung.

Tanpa rawatan, terdapat risiko serangan jantung.

Pencegahan Penyakit Jantung

Pelanggaran kelenjar tiroid memprovokasi berlakunya penyakit jantung. Untuk mengecualikan komplikasi, perlu:

  • menjalankan rawatan pada peringkat awal,
  • diperiksa secara berkala,
  • tidak termasuk tekanan emosi dan fizikal,
  • gunakan ubat yang ditetapkan oleh ahli endokrinologi,
  • jangan ubat sendiri.

Untuk fungsi tubuh yang betul, penjagaan organ endokrin utama perlu dilakukan. Mengikuti cadangan doktor, jantung akan berfungsi seperti jam.

Untuk Meringkaskan

Kelenjar tiroid dan kesan langsungnya pada jantung cukup jelas. Keadaan umum sistem endokrin dipantulkan ke seluruh badan.

Jantung adalah organ yang paling tahan lama. Ini untuk masa yang lama tanpa akibat membawa beban yang tinggi. Walau bagaimanapun, beberapa penyakit tiroid berlalu tanpa gejala yang jelas. Rawatan mungkin tidak dijalankan cukup lama. Sementara itu, organ pusat menderita, yang menyebabkan perkembangan pelbagai patologi.

Penyakit sistem endokrin mudah didiagnosis. Dengan bantuan pemeriksaan makmal, keadaan latar belakang hormon diperiksa. Pemeriksaan sistematik akan pencegahan penyakit jantung. Pakar endokrinologi akan menasihati pesakit apa ubat-ubatan yang harus diambil supaya jantung tidak sakit dan berfungsi dengan stabil..

Kesan patologi tiroid pada sistem kardiovaskular

Di sini kita mempertimbangkan mekanisme kesan penyakit tiroid pada sistem kardiovaskular dan patologi jantung dan saluran darah pada kelenjar tiroid. Artikel itu dilengkapi dengan bahan foto yang menarik. Terdapat juga video bermaklumat dalam artikel ini..

Maklumat pengenalan

Dari semua sistem tubuh manusia, sistem kardiovaskular paling kerap menderita penyakit kelenjar tiroid (glandula thyreoidea).

Pelanggaran fungsi normal organ endokrin ini boleh menyebabkan ketidakseimbangan hormon tiroid, yang boleh menimbulkan gangguan:

  • irama
  • kontraktil jantung;
  • tekanan darah
  • jumlah output jantung;
  • rintangan vaskular periferal total.

Kehadiran dan keparahan perubahan patologi ini bergantung pada sama ada tahap hormon tiroid dalam darah periferi melebihi atau tidak mencukupi.

Patologi kelenjar tiroid, malangnya, agak biasa pada populasi manusia. Sebagai contoh, sehingga 15% wanita dewasa menderita pelbagai penyakit glandula thyreoidea. Menariknya, lelaki pertengahan umur kurang terdedah kepada musibah seperti itu, tetapi seiring bertambahnya usia, ketidakseimbangan ini secara beransur-ansur berkurang sehingga mereka hilang sepenuhnya..

Gejala klinikal utama patologi tiroid dalam satu atau lain cara bergantung pada pengaruh hormonnya terhadap komponen sistem kardiovaskular. Lebih-lebih lagi, perubahan menyebabkan peningkatan dan penurunan pengeluaran bahan aktif biologi ini.

Menarik! Patologi jantung yang agak biasa kerana fibrilasi atrium sering mula berkembang dengan latar belakang tirotoksikosis.

Banyak perubahan dalam kerja sistem kardiovaskular, yang berkembang di bawah pengaruh ketidakseimbangan hormon tiroid, berlaku sebaik sahaja kelenjar tiroid menormalkan..

Selama beberapa dekad yang lalu, para saintis telah membuktikan bahawa bahkan bentuk subklinikal patologi glandula thyreoidea dapat mengganggu fungsi normal sistem kardiovaskular, meningkatkan risiko mengembangkan penyakit yang teruk pada organ penyusunnya..

Menarik! Kesan terbalik kedua-dua bentuk patologi akut dan kronik sistem kardiovaskular terhadap pertukaran hormon tiroid diperhatikan, yang pada gilirannya akan menjadi lebih tidak seimbang, mempercepat perkembangan kegagalan kardiovaskular.

Kesan tirotoksikosis

Terlepas dari sebab apa yang mendasari perkembangan tirotoksikosis, keadaan patologi ini memprovokasi perkembangan takikardia dan peningkatan tekanan nadi. Denyut jantung meningkat kerana peningkatan pendedahan kepada pembahagian simpatik sistem saraf periferi dan lemahnya parasimpatis.

Dalam kes ini, takikardia sering diperhatikan, melebihi 90 denyutan seminit, bahkan dengan latar belakang rehat mutlak atau dalam mimpi, yang merupakan gejala khas tirotoksikosis. Semasa kajian klinikal berskala besar kira-kira 900 pesakit dari usia yang berbeza, takikardia inilah yang mengambil kedudukan kedua antara manifestasi tirotoksikosis yang paling menunjukkan.

Pesakit yang menderita tirotoksikosis mempunyai output jantung, 1.5 hingga 4 kali lebih banyak daripada pada orang yang sihat.

Fenomena ini berkembang kerana pertumbuhan:

  • jumlah darah yang beredar (BCC);
  • degupan jantung (HR);
  • kontraktilitas ventrikel kiri;
  • pecahan ejeksi.

Lebih-lebih lagi, penting bahawa semua ini berlaku dengan latar belakang penurunan rintangan vaskular periferal (OPSS).

Menarik! Kajian dilakukan di mana didapati bahawa pengenalan ubat-ubatan seperti vasoconstrictors, phenylephrine dan atropine kepada orang yang menderita tirotoksikosis mengurangkan lebih dari 1/3 pengeluaran jantung dan aliran darah periferal. Lebih-lebih lagi, pada orang sihat yang termasuk dalam kumpulan kawalan, ubat yang sama tidak menyebabkan kesan yang serupa..

Aritmia dengan tirotoksikosis

Patologi ini menyumbang kepada perkembangan beberapa jenis aritmia, nisbah bilangannya ditunjukkan dalam jadual di bawah:

Jenis aritmiaKekerapan kejadian di kalangan orang yang menderita tirotoksikosis (dalam peratus)
Takikardia sinus42 hingga 78
Fibrilasi atrium5 hingga 7
Ekstrasistol supraventrikular5 hingga 7
Flutter atrium1.4

Tetapi apabila aritmia ventrikel dikesan pada pesakit dengan tirotoksikosis, maka tidak seharusnya segera dikaitkan dengan patologi tiroid, kerana, kemungkinan besar, terdapat patologi miokardium yang bersamaan.

Tetapi berkaitan dengan penyebaran fibrilasi atrium pada pasien yang lebih tua yang menderita perubahan organik yang jelas atau disyaki di jantung, menurut satu kajian, hanya kurang dari satu persen dari kasus yang terkait dengan pengaruh tirotoksikosis. Sekumpulan saintis lain mendedahkan dalam sampel pesakit lebih daripada 13% kes hubungan langsung antara perkembangan fibrilasi atrium (AF) dengan tirotoksikosis.

Dua kesimpulan berikut dari hasil kajian ini:

  • tahap hormon perangsang tiroid harus diperiksa pada semua pesakit yang didiagnosis dengan fibrilasi atrium untuk mengecualikan penyakit glandula thyreoidea;
  • hubungan antara perkembangan AF dengan tirotoksikosis tanpa adanya tanda-tanda lain dari patologi tiroid ini tidak sering diperhatikan.

Ketergantungan denyut jantung yang jelas pada kandungan hormon tiroid dalam darah pada waktu malam, ketika pengaruh rangsangan simpatik adalah minimum, menunjukkan mekanisme sedemikian untuk pengembangan fibrilasi atrium:

  1. Hormon tiroid secara langsung mempengaruhi nod sinoatrial, dari segi melakukan impuls elektrik.
  2. Ini menyebabkan peningkatan denyutan sambil mengekalkan irama yang betul..
  3. Selalu dalam modus operasi ini, simpul habis.
  4. Secara beransur-ansur, sindrom sinus sakit berkembang..
  5. Denyutan jantung menjadi patologi.

Di samping itu, tirotoksikosis menyebabkan peningkatan kadar depolarisasi spontan dari unsur-unsur struktur yang membentuk simpul sinus. Oleh kerana fenomena ini, frekuensi penjanaan denyutan elektrik meningkat. Dan sekarang keseluruhan keadaan yang baik untuk perkembangan fibrilasi atrium sudah siap.

Fibrilasi atrium

Pada sebilangan besar pesakit yang menderita tirotoksikosis, dengan penstabilan tahap hormon perangsang tiroid yang berjaya, irama sinus dipulihkan. Menurut beberapa kajian, aritmia hilang pada lebih dari 60% pesakit 2 hingga 2.5 bulan setelah kembalinya fungsi tiroid mereka ke keadaan euthyroid.

Sudah tentu, kembali ke irama sinus orang tua yang menderita penyakit glandula thyreoidea tidak hanya bergantung pada normalisasi keadaan kelenjar ini, tetapi juga pada kehadiran IHD, serta berapa lama orang itu mengalami fibrilasi atrium. Walau bagaimanapun, dalam keadaan apa pun, jika spontan kembali ke irama normal tidak berlaku, sebarang kardioversi, sama ada perubatan atau elektrik, masuk akal hanya setelah kelenjar tiroid kembali ke keadaan euthyroid.

Mengenai perlunya pengenalan ubat antikoagulan kepada pesakit yang menderita AF dan tirotoksikosis pada waktu yang sama, perlu untuk mengukur risiko tromboemboli dan pendarahan, yang dapat memprovokasi antikoagulan.

Semasa menjalankan penyelidikan pada sekumpulan lebih dari enam ratus orang yang menderita tirotoksikosis, usia pesakit menjadi faktor utama penampilan embolisme.

Kajian lain, di mana lebih daripada 11.000 pesakit dengan tirotoksikosis mengambil bahagian, mendedahkan fibrilasi atrium dalam hampir tiga ratus, dan embolisme sistemik bermula pada enam. Di antara enam yang terakhir, lima melintasi penghalang berusia lima puluh tahun dan mempunyai AF lebih lama daripada enam bulan, dan empat menderita gagal jantung.

Pesakit muda yang mempunyai kombinasi fibrilasi atrium dengan tirotoksikosis, tetapi tidak ada risiko tambahan untuk mengembangkan embolisme, termasuk tekanan darah tinggi, dapat dirawat dengan antikoagulan, namun risikonya cenderung melebihi manfaatnya. Tetapi orang yang berumur lanjut, juga menderita penyakit jantung kronik atau fibrilasi atrium, harus menerima terapi antikoagulan dengan jelas.

Pada pesakit dengan tirotoksikosis subklinikal (hormon perangsang tiroid rendah dan norma hormon tiroid) yang telah melewati barter berusia enam puluh tahun, kemungkinan fibrilasi atrium meningkat sebanyak 400% selama satu dekad.

Jadual berikut menunjukkan pergantungan kejadian AF pada tahap TSH dalam darah:

Kandungan hormon perangsang tiroid (madu / l)Kadar fibrilasi (%)
Kurang daripada 0.1021
0.20 hingga 0.4012
Biasa8

Dari maklumat ini, kesimpulan logik berikut bahawa untuk mencegah perkembangan fibrilasi atrium, perlu dilakukan terapi untuk semua individu dengan kandungan hormon tiroid-rangsangan yang dapat dikesan dan rendah..

Rejimen rawatan terdiri daripada:

  • tiroidektomi;
  • terapi radioiodin;
  • mengambil thyreostatics;
  • penyekat beta.

Ubat-ubatan baru-baru ini membantu mengurangkan degupan jantung dan, menurut beberapa eksperimen, mencegah perkembangan fibrilasi atrium pada pesakit yang mana doktor telah menetapkan rawatan penekanan dengan L-T4.

Kegagalan jantung

Orang dengan tirotoksikosis kadang-kadang mengadu sesak nafas dan gejala lain yang wujud dalam kegagalan jantung (HF). Asas patogenesis keadaan ini adalah kardiomiopati tirotoksik.

Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, pada kebanyakan pesakit dengan tirotoksikosis, peningkatan output jantung diperhatikan. Dan, kerana degup jantung tidak dapat tumbuh lebih jauh, dan denyut jantung tidak dapat menurun lebih jauh, seperti yang berlaku dalam keadaan normal, tindak balas terhadap beban tidak akan mencukupi.

Pada masa yang sama, seberapa kuat dekompensasi HF tidak dapat ditentukan oleh petunjuk pelepasan kerana beberapa sebab:

  • pelepasan sahaja lebih daripada biasa;
  • pelepasan pada beban adalah normal;
  • awalnya rendah OPSS tidak menurun lebih jauh, yang menyembunyikan tindak balas jantung normal.

Sekiranya seseorang menderita tirotoksikosis untuk jangka masa yang panjang, keadaan ini dapat memprovokasi perkembangan kegagalan jantung dengan "pelepasan rendah". Sebabnya ialah prolaps sistol atrium, yang menyebabkan penurunan output jantung hampir dua kali ganda.

Ini, seterusnya, menimbulkan pelanggaran fungsi sistol dan diastole (gangguan pengisian diastolik kerana fakta bahawa ventrikel berkontraksi terlalu cepat) dengan dilatasi rongga jantung seterusnya.

Menarik! Pada pesakit dengan tirotoksikosis, pelanggaran diastole miokardium diperhatikan dengan adanya output jantung yang normal atau meningkat pada waktu rehat.

Sebab lain, walaupun agak jarang, sebab mengapa kegagalan jantung kongestif berkembang pada pesakit dengan tirotoksikosis adalah kerosakan injap mitral akibat dilatasi ventrikel kiri dalam bentuk:

  • ubah bentuk sayapnya;
  • regurgitasi mitral.

Penting! Prolaps myxomatous injap mitral, yang mana perkembangan penyakit Graves, menyebabkan regurgitasi tidak lebih tinggi daripada darjah kedua, yang tidak menyebabkan kegagalan jantung kongestif.

Sebagai hasil kajian yang dilakukan oleh sejumlah saintis, didapati bahawa kembali ke kandungan normal hormon tiroid dalam darah periferal, output jantung cepat kembali normal. Oleh itu, adalah selamat untuk mengatakan bahawa pampasan tirotoksikosis berterusan menyebabkan perkembangan patologi jantung yang disebabkan olehnya.

Rawatan pesakit dengan patologi kardiovaskular dikembangkan pada latar belakang tirotoksikosis

Semua manifestasi penyakit jantung, yang menjadi asas patogenesisnya adalah tirotoksikosis, dari takikardia sinus hingga kegagalan kardiovaskular, dapat dirawat dengan ubat berikut:

  • penyekat beta (propranolol);
  • beta-1-blocker selektif (atenolol).

Makna penggunaannya adalah untuk mengurangkan kekerapan kontraksi jantung menjadi normal. Kerana ini, manifestasi disfungsi ventrikel, berkembang kerana takikardia, berkurang. Kesan cepat propranolol, yang terdiri dari penurunan keparahan manifestasi jantung semacam ini, memungkinkan untuk menggunakannya untuk kebanyakan pesakit yang menderita tirotoksikosis.

Tetapi pada masa yang sama, kesan inotropik langsung dari hormon glandula thyreoidea tetap ada. Oleh itu, penggunaan ubat-ubatan ini harus digabungkan dengan ubat antitiroid atau terapi radioiodin.

Thyrotoxicosis subklinikal

Patologi hemodinamik jantung diperhatikan pada kebanyakan pesakit yang didiagnosis dengan tirotoksikosis subklinikal. Kami bercakap mengenai peningkatan frekuensi kontraksi jantung dan berat ventrikel kiri. Perubahan ini mengalami perkembangan terbalik setelah pesakit mula mengambil beta-blocker.

Risiko fibrilasi atrium pada pesakit tersebut meningkat, sementara AF dapat menjadi satu-satunya gejala tirotoksikosis pada orang tua untuk waktu yang lama..

Atas sebab ini, arahan tersebut memerlukan pemeriksaan tahap hormon perangsang tiroid bagi setiap pesakit tua yang didiagnosis dengan patologi berikut:

  • perkembangan tajam penyakit jantung koronari;
  • angina pectoris yang baru dikenal pasti;
  • tekanan nadi tinggi;
  • fibrilasi atrium.

Oleh kerana pengesanan thirotoxicosis subklinikal tepat pada masanya, kemungkinan untuk mengurangkan tempoh pemulihan kesihatan manusia dengan ketara, dan harga rawatan akan jauh lebih rendah.

Hipotiroidisme

Perubahan hemodinamik dalam penyakit ini adalah kebalikan dari perubahan yang berlaku dengan tirotoksikosis.

Selain itu, mereka tidak begitu jelas:

  • penurunan tekanan nadi;
  • penurunan output jantung;
  • penurunan kadar jantung;
  • peningkatan tekanan darah sederhana.

Perubahan indikatif tetapi tidak spesifik dalam ujian makmal juga sering diperhatikan:

  • peningkatan kolesterol;
  • peningkatan kepekatan isoform MM kreatinin kinase.

Dalam bentuk hipotiroidisme maju yang teruk, myxedema dan perikarditis mungkin berkembang..

Penurunan output jantung menimbulkan beberapa sebab:

  • penurunan kadar jantung;
  • penurunan kontraktil jantung;
  • pengisian ventrikel.

Sebagai tambahan, OPSS berkembang lebih dari separuh dengan latar belakang kelonggaran dan pengisian diastolik yang tertunda.

Menarik! Dengan hipotiroidisme, walaupun terdapat beberapa perubahan patologi dalam kerja jantung, kegagalan jantung terbentuk sangat jarang. Ini disebabkan untuk mengekalkan output jantung yang mencukupi untuk memenuhi permintaan oksigen periferal yang berkurang..

Semasa melakukan tomografi yang dikira pelepasan positron, didapati bahawa kecekapan otot jantung pada pesakit dengan hipotiroidisme lebih rendah daripada petunjuk yang sama bagi orang yang sihat.

Pada 10 - 15% pesakit dengan pengurangan rembesan hormon tiroid, hipertensi diastolik diperhatikan, patogenesisnya berdasarkan:

  • Pertumbuhan OPSS;
  • tetulang selepas beban;
  • peningkatan fungsi jantung.

Perubahan elektrokardiografi dalam hipotiroidisme terdiri dari memanjangkan selang QT dan potensi tindakan, yang dapat menyebabkan gangguan tertentu dalam fungsi ventrikel. Mereka mungkin disebabkan oleh kesan triiodothyronine pada ekspresi saluran ion jantung.

Rawatan patologi jantung yang berkaitan dengan hipotiroidisme

Terapi dengan ubat tiroksin berjaya mengatasi sebarang manifestasi kardiovaskular yang disebabkan oleh penurunan kandungan hormon tiroid. Pesakit muda yang tidak mempunyai penyakit jantung organik dapat segera diberi ubat T4.

Bagi orang tua, yang mempunyai riwayat penyakit jantung koroner, disarankan agar mereka memulakan rawatan dengan seperempat dos tiroksin, secara bertahap meningkatkan langkah demi langkah ke jumlah standard, menjaga selang waktu antara enam hingga lapan minggu.

Menarik! Kajian dilakukan di mana penilaian dibuat mengenai perjalanan penyakit jantung koronari pada orang yang menderita hipotiroidisme, setelah bermulanya rawatan penggantian hormon tiroid. Semasa itu, didapati bahawa kemunculan atau peningkatan angina pectoris, serta perkembangan infark miokard akut pada orang seperti itu sangat jarang terjadi. Tetapi pada banyak pesakit, perjalanan angina bertambah baik.

Hipotiroidisme subklinikal

Dari semua wanita tua, penyakit seperti ini dijumpai dalam 7 hingga 10 peratus. Hipotiroidisme subklinis memprovokasi perubahan dalam sistem kardiovaskular, walaupun pada tahap yang lebih rendah daripada bentuknya yang jelas. Orang yang menderita patologi ini dan menerima rawatan penggantian tiroksin mengalami peningkatan dalam gejala klinikal dan peningkatan kontraktilitas, baik sistolik dan diastolik.

Hipotiroidisme dapat mempercepat perkembangan aterosklerosis dan patologi saluran darah jantung, yang dikaitkan, nampaknya, dengan peningkatan tekanan darah dan hiperkolesterolemia yang disebabkan olehnya. Ini disahkan oleh kajian yang dilakukan oleh saintis Belanda yang mendapati bahawa lebih dari seribu ratus wanita tua yang menderita hipotiroidisme subklinis mempunyai risiko tinggi infark miokard akut dan kejadian kalsifikasi tinggi dinding aorta..

Sama ada atau tidak untuk merawat orang yang telah didiagnosis dengan hipotiroidisme subklinikal masih menjadi titik pertimbangan dalam komuniti perubatan. Walau bagaimanapun, jika anda tidak mengambil endokrinologi, tetapi prognosis kardiovaskular, maka terapi membawa hasil yang positif, sementara risiko komplikasi adalah minimum.

Perubahan kelenjar tiroid yang berkembang sebagai tindak balas terhadap penyakit jantung

Bukan hanya penyakit tiroid yang boleh mempengaruhi jantung, tetapi sebaliknya, di bawah pengaruh pelbagai patologi jantung kronik dan akut, pertukaran hormon tiroid berubah.

Sebagai contoh, pada pesakit dengan infark miokard akut (AMI) yang tidak rumit:

  • penurunan kandungan T3 yang ketara (sehingga 20%);
  • penurunan ketara (hingga 40%) pada tahap T3 bebas (penunjuk minimum diperhatikan pada hari IV selepas AMI).

Pada pesakit yang menderita kegagalan jantung, kandungan triiodothyronine juga menurun dengan ketara, dan tahap penurunannya berkadar langsung dengan keparahan kegagalan jantung sesuai dengan klasifikasi KUNA.

Satu kajian mengenai kanak-kanak yang menjalani intervensi pembedahan untuk membetulkan PJK, kandungan triiodothyronine dikurangkan sebanyak 60% atau lebih, kekal pada tahap rendah rata-rata selama seminggu setelah akhir operasi. Lebih-lebih lagi, semakin sukar prosedur pembedahan, semakin lama tahap T3 diturunkan..

Pada pesakit muda yang menderita pelbagai kecacatan jantung yang menerima triiodothyronine untuk mengembalikan keseimbangan euthyroid selepas pembedahan, mereka mempunyai tanda-tanda vital yang jauh lebih baik. Khususnya, output jantung mereka meningkat 1/5, dan ketahanan vaskular menurun sebanyak ΒΌ berbanding dengan kanak-kanak yang tidak menerima terapi penggantian hormon.

Kesimpulannya

Pada pesakit yang menderita penyakit dan disfungsi glandula thyreoidea, terutama berkaitan dengan patologi yang sangat hebat seperti tirotoksikosis, gejala ciri patologi kardiovaskular sering diperhatikan. Dalam banyak kes, ini adalah satu-satunya manifestasi yang menunjukkan masalah dengan kelenjar tiroid..

Lebih-lebih lagi, patologi kardiovaskular juga boleh memberi kesan buruk terhadap metabolisme hormon tiroid. Namun, pada tahap ini dalam perkembangan pemikiran saintifik perubatan, persoalan mengenai selok-belok pengaruh bersama dan keperluan untuk memperbaiki gangguan tersebut tetap terbuka.

Banyak kajian menunjukkan trend positif pada organ sistem kardiovaskular sebagai tindak balas terhadap normalisasi komposisi hormon tiroid dan sebaliknya. Tetapi kajian harus diteruskan untuk meminimumkan risiko penggunaan rawatan yang tidak cukup spesifik..

Kelenjar jantung dan tiroid: apa yang mengancam untuk menyimpang dari norma

Kadang-kadang ancaman terhadap kesihatan jantung tidak dapat dilihat pada pandangan pertama. Contohnya, penyakit tiroid. Ramai orang hidup tanpa mengesyaki kehadiran mereka. Mereka boleh menjalani gaya hidup sihat, malah bermain sukan - dan tertanya-tanya dari mana datangnya masalah jantung? MedAboutMe mengkaji bagaimana kekurangan dan kelebihan hormon tiroid mempengaruhi jantung.

Hormon tiroid

Kelenjar tiroid adalah organ endokrin terbesar pada manusia. Ia menghasilkan dua hormon utama yang disebut hormon tiroid:

T3 dan T4 adalah antara pengatur utama metabolisme. Mereka terlibat dalam banyak proses yang berkaitan dengan penyimpanan dan perbelanjaan tenaga. Kekurangan hormon tiroid menampakkan diri dalam bentuk keletihan kronik, peningkatan keletihan. Dan sebaliknya: pengeluaran hormon yang berlebihan ini mengaktifkan metabolisme, menjadikan seseorang terlalu bersemangat.

Doktor Amerika percaya bahawa 12% populasi mempunyai tahap hormon tiroid yang rendah (hipotiroidisme). Tetapi kebanyakan orang ini tidak pergi ke doktor kerana mereka tidak menyedari masalah mereka. Keadaan sempadan antara normal dan hipotiroidisme tidak mengubah kualiti hidup pesakit sehinggakan dia memikirkan punca sebenar keletihan kroniknya, rasa sejuk yang berterusan, perhatian yang terganggu, dan lain-lain, walaupun, sebenarnya, mereka harus berunding dengan ahli endokrinologi. Hipotiroidisme berlaku 20 kali lebih kerap daripada hipertiroidisme - peningkatan tahap hormon tiroid. Selalunya, wanita menderita hipotiroidisme..

Hormon tiroid dan penyakit jantung

Tanpa mengetahui selok-belok pengiraan kandungan hormon tiroid dalam darah, kami menjelaskan bahawa untuk masing-masing terdapat selang waktu tertentu. Di tengah - petunjuk ideal, di sisi - batas atas dan bawah norma, ketika tahap hormon berada di atas atau di bawah purata, tetapi belum menjadi petunjuk penyakit.

Pada tahun 2012, bukti diterbitkan bahawa hipertiroidisme secara signifikan meningkatkan risiko mengembangkan fibrilasi atrium - keadaan yang agak berbahaya di mana irama jantung menjadi huru-hara dan dapat mencapai 300-700 denyut / minit. Ternyata peralihan tahap pengeluaran hormon tiroid ke had atas norma meningkatkan risiko aritmia sebanyak 12%, tetapi dengan hipertiroidisme penunjuk ini meningkat hingga 30%.

Pada musim gugur tahun ini, hasil kajian diterbitkan, yang mana peningkatan tahap hormon tiroid meningkatkan kemungkinan serangan jantung tiba-tiba. Lebih jauh lagi, kebergantungan ini tetap ada, walaupun tahap hormon tidak melampaui batas atas norma: tidak kritikal, tetapi peningkatan tahap hormon tiroid meningkatkan risiko kematian sebanyak 2.5 kali, berbanding dengan orang yang indikatornya lebih dekat dengan had bawah. Selain itu, kemungkinan kematian secara tiba-tiba akibat kegagalan jantung dalam 10 tahun ke depan juga 4 kali lebih tinggi pada orang yang mempunyai tahap hormon tiroid yang meningkat. Angka itu sendiri tidak begitu kritikal: 4% kes serangan jantung tiba-tiba berbanding 1% pada orang dengan kadar yang lebih rendah, tetapi trend ini membimbangkan.

Sebaliknya, ternyata terapi hormon tiroid berkesan untuk merawat orang yang mengalami infark miokard: pemusnahan sel jantung (kardiomiosit) menjadi perlahan dan secara beransur-ansur berhenti. Dan pada pesakit dengan hipotiroidisme, persediaan L-tiroksin (ubat yang diresepkan untuk kekurangan hormon tiroid) mengurangkan risiko mengembangkan penyakit kardiovaskular sebanyak 39%.

Iaitu, hubungan antara kesihatan jantung dan fungsi tiroid jelas. Sebelum ini, dipercayai bahawa hormon tiroid berbahaya bagi jantung manusia jika sudah ada hipertensi, kardiosklerosis atau patologi kardiovaskular yang lain. Hati yang sihat tidak dalam bahaya. Namun, ternyata ini tidak begitu..

Bagaimana hormon tiroid mempengaruhi fungsi jantung?

Tahap hormon meningkat

Dengan peningkatan tahap hormon tiroid dalam badan, proses berikut berkembang:

  • kelonggaran otot licin dinding saluran darah, yang menyebabkan penurunan daya tahan periferalnya (iaitu, darah mengalir melalui mereka lebih mudah dan lebih cepat);
  • kerana penurunan daya tahan periferal, aliran darah ke kulit, ginjal, otot dan jantung bertambah baik;
  • kepekaan badan terhadap katekolamin dan pengeluaran hormon stres (norepinefrin, dll.) meningkat.

Jantung tidak berhenti dan juga, dengan cara yang paling langsung, bertindak balas terhadap kadar hormon tiroid yang tinggi:

  • tekanan sistolik meningkat (ketika jantung membuang darah ke dalam pembuluh darah, penunjuk ini juga disebut tekanan "atas");
  • tekanan diastolik ("rendah") menurun (kelonggaran maksimum otot jantung);
  • protein myosin otot jantung mula disintesis secara aktif (mereka juga diatur oleh hormon tiroid), dan ini membawa kepada peningkatan kontraktilitas miokard (keupayaan otot jantung untuk berkontraksi sebagai tindak balas kepada pengujaan);
  • dengan sewajarnya, penunjuk output jantung meningkat (jumlah darah yang dikeluarkan jantung per unit masa);
  • degupan jantung meningkat;
  • pertumbuhan saluran darah baru di tisu jantung diaktifkan.

Semua ini membawa kepada peningkatan jumlah darah yang beredar, dan secara umum, peningkatan beban pada sistem kardiovaskular. Jadi, pada orang yang mempunyai tahap hormon tiroid yang tinggi, walaupun dalam had normal dan pada pesakit hipertiroidisme, jantung berdegup lebih kerap dan mengepam sejumlah besar darah, yang bermaksud ia cepat habis. Secara semula jadi, "inti" termasuk dalam kumpulan ini dengan risiko peningkatan serangan jantung secara tiba-tiba. Tetapi bagi seseorang yang mempunyai hati yang sihat, banyak rancangan seperti itu sangat berbahaya.

Tahap hormon rendah

Dengan hipotiroidisme, intensiti proses metabolik menurun, dan tisu periferal tidak memerlukan jumlah nutrien dan oksigen tambahan. Berkaitan dengan jantung, keadaan hipertiroidisme terbalik biasanya diperhatikan:

  • tekanan sistolik menurun dan tekanan diastolik meningkat;
  • aktiviti myosin menurun, iaitu, kontraktilasi miokard menurun;
  • nada dinding otot arteri meningkat;
  • penunjuk ketahanan periferal meningkat sebanyak 50-60%, sementara fungsi mengepam jantung turun sebanyak 30-50%;
  • mengurangkan isipadu jantung (jumlah darah dikeluarkan dalam satu pengecutan) dan output jantung;
  • degupan jantung menurun: selalunya dengan latar belakang hipotiroidisme, pesakit didapati mengalami bradikardia - degupan jantung terlalu perlahan, hingga 50-30 denyutan / min.

Jadi, jika dengan hipertiroidisme jantung terpaksa bekerja untuk dipakai, maka dengan hipotiroidisme, sebaliknya, ia berfungsi "hampir." Nampaknya ini tidak begitu berbahaya bagi tubuh. Tetapi di sisi lain, ini bermaksud bahawa seseorang itu terbatas kemampuannya - hatinya "tidak menarik" beban yang meningkat, tubuh secara keseluruhan lebih teruk dibekalkan dengan oksigen dan nutrien. Akhirnya, terdapat nuansa lain: bradikardia adalah gejala banyak penyakit lain. Seperti yang disebutkan sebelumnya, banyak orang hidup dengan hipotiroidisme, tidak mengetahui tentang penyakit mereka. Dan ada situasi ketika hipotiroidisme yang tidak dapat dikesan menjadi penyebab diagnosis yang salah.

Cara memeriksa kelenjar tiroid?

Mana-mana orang di mana-mana makmal komersial boleh mengambil analisis hormon tiroid. Untuk melakukan ini, anda tidak perlu membuat janji, hanya datang dan menderma darah dari urat. Sebilangan besar klinik hari ini menawarkan pemeriksaan komprehensif (profil), yang merangkumi set minimum tiga ujian standard:

  • Hormon perangsang tiroid (TSH, tirotropin)
  • Bebas tiroksin (percuma T4)
  • Antibodi terhadap peroksidase tiroid (AT-TPO) (di beberapa klinik, definisi bebas Triiodothyronine dimasukkan dalam profil dan bukannya analisis ini)

Kos profil sedemikian di Moscow berkisar antara 1200 hingga 1600 rubel.

Sekiranya terdapat beberapa petunjuk yang melampaui norma, anda harus berjumpa doktor yang mungkin memberikan pemeriksaan lanjutan dan ultrasound kelenjar tiroid..

Jantung dan tiroid adalah hubungan yang jelas yang tidak diketahui oleh semua orang

Organ endokrin kecil, serupa dengan rama-rama dan terletak di bahagian bawah leher, mensintesis hormon tiroid, yang merupakan salah satu mekanisme utama peraturan humoral dalam badan kita. Sekiranya kelenjar tiroid menghasilkan sedikit atau banyak hormon, maka gangguan dalam kerja banyak organ, termasuk sistem kardiovaskular, mulai diperhatikan. Pemahaman yang salah mengenai etiologi patologi menjadi asas terapi yang tidak betul.

Selalunya orang hidup cukup lama kerana tidak mencurigai adanya penyakit atau salah menafsirkan asal usulnya. Artikel dan video yang dilampirkan membincangkan hubungan jantung dan kelenjar tiroid.

Hormon tiroid

Kelenjar tiroid menghasilkan dua jenis hormon, yang dikaitkan dengan bahan utama yang mengatur proses metabolik dan proses lain:

  1. Triiodothyronine atau T3. Ia sangat aktif. Dia bertanggungjawab untuk pertumbuhan dan perkembangan, bertanggungjawab untuk hampir semua proses yang berlaku di dalam sel (pertukaran tenaga, penggunaan oksigen dan asimilasi, dll.), Oleh itu semua organ memerlukannya, walaupun pada tahap yang berbeza-beza.
  2. Tiroksin atau T4. Ia kurang aktif daripada T3, tetapi ia juga mempunyai kesan yang pasti pada sistem vital dalam badan. Fungsi metabolik utama.

Dengan kekurangan zat-zat ini, kelemahan dan keletihan diperhatikan, jika tidak, orang itu menjadi sangat senang, semua proses metabolik dipercepat, yang mempunyai tanda dan gejala yang jelas.

Nota. Menurut kajian WHO, kira-kira 200 juta orang dari populasi umum menderita kekurangan hormon tiroid hingga tahap yang berbeza-beza, tetapi hanya 20% daripadanya yang menerima terapi yang sesuai..

Para saintis Amerika percaya bahawa sekitar 12% populasi dunia mempunyai hipotiroidisme, penyakit yang disebabkan oleh penurunan aktiviti fungsional kelenjar tiroid. Sebilangan besar orang yang termasuk dalam jumlah ini tidak menyedari penyebab sebenar gangguan kesihatan, bahagian lain menganggap diri mereka benar-benar sihat..

Hyperthyroidism didiagnosis 20 kali lebih jarang. Masalah ini lebih mudah terdedah kepada seks yang lebih adil.

Bagaimana hormon mempengaruhi jantung

Dalam diagnostik perubatan, norma T3 dan T4 mempunyai petunjuk norma dan penyimpangan di kedua arah, batas tertentu yang juga dapat dikaitkan dengan nilai had norma, tetapi melampaui kerangka ini sudah menyebabkan berbagai percanggahan. Peningkatan mengancam perkembangan fibrilasi atrium. Bahkan had atas norma meningkatkan kemungkinan patologi menjadi 12%, dan dengan hipertiroidisme risiko ini meningkat hingga 30% atau lebih.

Menurut data terkini, peningkatan kandungan zat tiroid dalam darah dapat mempengaruhi serangan jantung, misalnya, pada batas atas, standard risiko meningkat dua setengah kali, dibandingkan dengan yang kepekatan T3 dan T4 sesuai dengan had normal yang lebih rendah. Tetapi data sebenar tidak begitu kritikal - hanya 4% kes serangan jantung dengan tahap hormon yang tinggi didaftarkan.

Walaupun begitu, penggunaan zat ini dalam rawatan infark miokard berkesan kerana ia membantu melambatkan dan menghentikan kematian kardiomiosit. Pelantikan L-thyroskine dengan hipotiroidisme hampir 40% mengurangkan kemungkinan pembentukan patologi sistem kardiovaskular dengan kekurangan T3 dan T4 kelenjar tiroid.

Nota. Pada masa ini, penggunaan hormon tiroid dalam amalan kardiologi tidak dianggap berbahaya, berbeza dengan kebimbangan yang dinyatakan sebelumnya.

Kesan hormon pada aktiviti jantung

Dengan peningkatan aktiviti sintetik organ endokrin, akibat negatif berikut diperhatikan, ditunjukkan dalam jadual.

Jadual. Apa yang berubah dengan peningkatan T3 dan T4 dalam darah periferal:

kesannyaKomen
Otot urat dan arteri mengendur, yang melemahkan peredaran darah.
Organ vital mengalami iskemia dan hipoksia
Tindak balas badan terhadap sintesis hormon steroid (zat tekanan) yang dihasilkan oleh kelenjar adrenal meningkat: adrenalin, norepinefrin.

Petunjuk aktiviti jantung dalam hipotiroidisme berubah seperti berikut:

  • tahap tekanan sistolik meningkat (diastolik - jatuh);
  • kontraktilitas miokard meningkat kerana fakta bahawa peningkatan sintesis protein otot dirangsang;
  • peningkatan pengeluaran jantung dan bilangan pengecutan pada tisu.

Penting. Atas sebab-sebab ini, bilangan, saiz dan luas saluran darah di tisu jantung bertambah.

Penyimpangan dari norma merangsang peningkatan tahap peredaran darah, yang menyebabkan beban berlebihan pada organ manusia utama. Ia mula menurun dengan lebih cepat, jumlah darah yang dipam meningkat, jadi orang yang menderita penyakit kardiovaskular sangat sensitif terhadap perubahan pengeluaran tiroksin dan triiodothyronine.

Dengan penurunan aktiviti sintetik kelenjar tiroid, fenomena berikut diperhatikan:

  • NERAKA: diastolik meningkat, dan sistolik menurun;
  • kerana perlambatan pembentukan serat myosin, kontraksi jantung menurun hingga 30-50%, bergantung pada persekitaran hormon;
  • nada otot vaskular tumbuh;
  • dengan satu pelepasan, jumlah darah yang dikeluarkan berkurang;
  • irama melambatkan.

Nota itu. Pada individu dengan tahap hormon tiroid yang rendah, bradikardia dapat terbentuk - keadaan di mana sangat sedikit kontraksi jantung berlaku (dari 30 hingga 50 per minit).

Kesimpulannya

Dengan kelebihan hormon tiroid, jantung cepat habis, dan apabila kekurangannya, jantung akan menjadi perlahan. Walaupun keadaan terakhir tidak kelihatan begitu kritikal, penting untuk memahami bahawa dalam kes ini tisu tidak menerima jumlah oksigen dan nutrien yang diperlukan, dan metabolit diekskresikan dengan lebih perlahan. Sebarang penyimpangan memerlukan diagnosis profesional oleh ahli endokrinologi dan ahli kardiologi.

Ketergantungan kerosakan tiroid dan aritmia

Universiti Perubatan Negeri Saratov. DALAM DAN. Razumovsky (SSMU, media)

Tahap pendidikan - Pakar

1990 - Institut Perubatan Ryazan dinamakan ahli akademik I.P. Pavlova

Sebilangan besar penyakit yang timbul di dalam tubuh manusia saling berkaitan: sekiranya terdapat gangguan organik, penyakit lain pasti akan timbul, lebih serius, kerana diagnosis tepat pada masanya dan rawatan luka yang mencukupi diperlukan untuk mencegah kemerosotan keadaan negatif dan mencegah kemunculan penyakit baru. Contohnya, aritmia dan kelenjar tiroid saling berkaitan melalui jantung - dengan penyakit kelenjar tiroid, perkembangan jantung hipotiroid yang disebut, di mana terdapat kecenderungan untuk luka seperti bradikardia, fibrilasi atrium dan takikardia.

Aritmia jantung, dimanifestasikan dalam bentuk patologi miokardium yang disenaraikan, mempunyai manifestasi ciri tersendiri dan dapat dikesan tepat pada waktunya. Walau bagaimanapun, diagnosis tahap awal penyakit ini memerlukan perhatian yang teliti terhadap kesihatan anda dan pemantauan perubatan secara berkala, yang juga penting sekiranya terdapat kelemahan jantung, tabiat buruk dan faktor keturunan yang memainkan peranan penting dalam terjadinya patologi jantung..

Ciri-ciri manifestasi aritmia dalam penyakit kelenjar tiroid

Penyakit kelenjar tiroid adalah hasil dari perubahan latar belakang hormon badan, kerana badan tertentu ini adalah "pengeluar" hormon dan bertanggungjawab untuk sebahagian besar proses semasa dengan penyertaannya. Perubatan moden memungkinkan untuk mendapatkan idea mengenai hubungan antara lesi tiroid dan aritmia, kerana banyak eksperimen praktikal, kajian makmal mengenai pergantungan ini dapat mencegah perkembangan patologi dalam tubuh.

Sekiranya kita mempertimbangkan setiap lesi secara individu, kita dapat memahami bagaimana manifestasi semua jenis aritmia dikaitkan dengan perubahan keadaan kelenjar tiroid. Walau bagaimanapun, sebarang manifestasi penyakit jantung pada tahap yang lebih besar memberi kesan negatif kepada kesihatan, tepatnya apabila terdapat penyimpangan pada keadaan latar belakang hormon tubuh, kerana penunjuk kandungan hormon dapat mengurangkan dinamika positif semasa rawatan dan kesihatan umum pesakit secara signifikan..

Bradikardia: manifestasi utama dan hubungannya dengan kerja kelenjar tiroid

Apabila bradikardia dikesan, perubahan indikator dan kualiti nadi sangat penting: ia menjadi lebih jarang, lemah. Kelembutan nadi memerlukan perubahan kualiti pengepaman darah melalui jantung, serangan penyakit ini agak jarang berlaku dan mungkin dikaitkan dengan rawatan yang tidak mencukupi, yang biasanya dinyatakan sebagai mengambil terapi tiroid aktif.

Bradikardia dengan sebarang kelainan dalam fungsi kelenjar tiroid juga mempunyai manifestasi ciri berikut:

  • keseimbangan oksigen metabolik rendah;
  • petunjuk tekanan darah mungkin tidak berbeza secara signifikan dari normal, tetapi mungkin juga terdapat tanda-tanda peningkatan atau penurunan;
  • perbezaan indeks arteriovenous tidak signifikan terhadap latar belakang keseimbangan metabolik oksigen rendah.

Denyutan jantung yang berkurangan adalah ciri bagi 35-65% pesakit dengan bradikardia yang dikenal pasti. Banyak yang melihat kelesuan dan kelemahan yang berterusan, penurunan tahap keupayaan kerja, gambaran dalam kajian makmal mengenai sampel darah dan air kencing tidak menunjukkan patologi organik yang signifikan. Pemilihan rejimen rawatan ditentukan setelah pemeriksaan lengkap terhadap tubuh, menentukan tahap hormon dan kualiti sistem hormon secara keseluruhan, serta kerentanan organisme tertentu terhadap perawatan yang dipilih. Dalam kes ini, kawalan rawatan oleh doktor adalah wajib.

Pelbagai aritmia seperti bradikardia, yang dikesan dalam penyakit kelenjar tiroid, menarik perhatian walaupun pada peringkat awal perkembangannya; namun, dalam beberapa kes, manifestasi awal penyakit ini mungkin kecil. Oleh itu, lulus pemeriksaan pencegahan memungkinkan untuk mempunyai gambaran yang lebih jelas mengenai kesihatan seseorang.

Fibrilasi atrium: gejala utama

Aritmia jenis ini dengan lesi tiroid, seperti fibrilasi atrium, dianggap salah satu yang paling berbahaya. Sesungguhnya, dalam kes pengesanan penyakit ini, kebarangkalian kerosakan yang signifikan pada tisu miokardium tinggi, risiko terkena serangan jantung dan emboli meningkat dengan mengakibatkan tidak adanya rawatan tepat pada masanya dalam bentuk hasil yang membawa maut.

Dengan fibrilasi atrium, gangguan pada kontraksi jantung dicatat tanpa sebab yang dapat dikesan, yang dapat mencapai 180-230 denyut seminit. Ini menyebabkan kemerosotan yang ketara pada keadaan umum pesakit, cepat memakai otot jantung. Kesan terapeutik dapat diresepkan hanya setelah pemeriksaan lengkap sistem jantung, dilakukan dengan menggunakan ultrasound dan elektrokardiogram jantung, mengkaji hasil ujian darah makmal, analisis biokimia.

Fibrilasi atrium dianggap sebagai akibat berbahaya dari perkembangan aritmia, dan dengan latar belakang kerosakan tiroid, patologi ini diperburuk oleh kepekaan tubuh yang berlebihan terhadap ubat tiroid. Ini menyukarkan proses rawatan (memilih pilihannya) dan memperoleh dinamika positif semasa pelaksanaannya.

Takikardia

Bahaya manifestasi seperti takikardia dengan patologi yang dikenal pasti dalam kelenjar tiroid disebabkan oleh peningkatan manifestasi tanda-tanda ciri penyakit ini. Ini termasuk:

  • peningkatan kadar denyutan jantung, yang dengan tekanan emosi atau fizikal dapat mencapai penunjuk 95-150 denyutan seminit;
  • penampilan perasaan degupan jantung di seluruh badan - di leher, anggota badan, di kepala;
  • gegaran jantung;
  • peningkatan pengecutan jantung.

Dengan serangan takikardia dalam beberapa kes, penguncupan otot jantung yang terlalu tinggi didiagnosis, yang dapat mencapai 450 denyut seminit. Tachycardia, yang diperburuk oleh adanya gangguan pada kelenjar tiroid, boleh membawa sejumlah akibat negatif bagi tubuh. Selalunya ini menampakkan diri dalam bentuk kelemahan otot jantung, kemunculan kecenderungan terjadinya keadaan pra-infark.

Oleh kerana pemeriksaan perubatan yang tepat pada masanya disertai dengan pengenalpastian penyimpangan kecil baik dalam kerja sistem jantung dan keadaan latar belakang hormon, diagnosis tepat pada masanya memungkinkan untuk selalu memulakan rawatan yang diperlukan tepat pada waktunya dan menjaga kesihatan jantung.

Ketergantungan keadaan jantung pada kelenjar tiroid

Dengan menganalisis manifestasi jenis aritmia yang ditunjukkan di atas, seseorang dapat melihat pergantungan kehadiran patologi pada kelenjar tiroid dan keadaan jantung. Perbezaan manifestasi penyakit penyakit jantung menjadi sangat ketara dengan gangguan teruk pada latar belakang hormon badan.

Kaedah kesan terapeutik untuk aritmia dalam bentuk apa pun, yang diperburuk oleh perubahan latar belakang hormon, dipilih berdasarkan pemeriksaan tubuh, dengan mengambil kira ciri-cirinya. Pemantauan juga harus dilakukan oleh ahli kardiologi yang hadir selama seluruh masa rawatan, kerana terdapat risiko nyata untuk mengembangkan keadaan pra-infark, kemerosotan yang signifikan pada keadaan otot jantung, yang dapat menyebabkan kematian pesakit..